Tuesday, March 29, 2005

Kesan Kebangkitan Yesus dalam sejarah manusia

"Engkaulah yang layak ... Sebab engkau telah dibunuh dan oleh kematianmu engkau menyelamatkan manusia dari segala puak, bahasa, kerajaan dan bangsa untuk Allah" Wahyu 5:9

"Anak Domba yang telah dibunuh itu layak menerima kekuasaan, kekayaan, kebijaksanaan, kekuatan, kehormatan, kemuliaan dan kepujian!" Wahyu 5:12


Kebangkitan Yesus membawa impak serta maksud yang mendalam dalam sejarah manusia contohnya :

1. Keunggulan Apologetika : Mukjizat dalam Alkitab benar.
Kebangkitan dari maut , jika dipercayainya, mukjizat yang lain menunjukkan kekuasaan Tuhan. Jika seseorang menerima dan percaya kebangkitan Yesus, maka mukjizat yang lain tiada masalah untuk dipercayainya.

2. Bukti adanya Tuhan yang Maha Hidup.
Jika kebangkitan Yesus tidak direliasasikan, maka rancangan Tuhan dalam penebusan manusia hanya berakhir dalam kubur kosong sahaja. Maut merupakan destinasi bagi manusia. Iman kita itu kekosongan. Puji Tuhan... kebangkitan Yesus menunjukkan kekuasaan Tuhan dalam semua hal, termasuk maut.

3. Kebenaran dalam nubuat yang tertulis dalam kitab-kitab suci serta sabda Yesus sendiri
Segala rujukan berkenaan dengan kelahiran dan kematiaan Yesus serta kebangkitanNya baik dalam Perjanjian Lama mahupun disebut oleh Yesus telah digenapiNya.

4. Merupakan mesej yang penting dalam Injil
Jika tiada kebangkitan Injil itu hanyalah tulisan semata-mata. Kerana dalam Yesus, adanya kehidupan yang abadi. Inilah yang menjadikan mesej dalam Injil itu hidup.

5. KeTuhanan Yesus terserlah.
Keunikkan kebangkitan Yesus dinampakkan dalam kategori berikut :
a. Orang-orang yang dibangkitkan dari maut itu mati semula (dikuburkan)
b. Kebangkitan Yesus tidak memerlukan agen manusia. Dan yang terlibat dalam kebangkitan Yesus adalah Bapa (Gal 1:1), Roh Kudus (Rom 8:11) dan Anak, Yesus sendiri (Yoh 2:19-22).

Jelasnya jika Yesus membangkitkanNya sendiri dari maut, maka Dia lebih dari manusia. Kebangkitannya yang tidak memerlukan agen manusia menujukkan keTuhananNya.

6. Jaminan kebangkitan bagi semua yang mempercayaiNya

7. Keseimbangan dalam perspektif status kerohanian serta jasmani
Kedua-dua rohani dan jasad yang diciptakan Tuhan itu baik tetapi dirosakkan sewaktu kejatuhan Manusia. Kedua-dua rohani serta jasad dalam manusia adalah digunkan untuk kebaikkan tetapi telah dihancurkan oleh dosa. Ini membawa kejatuhan status kerohanian manusia.
Dengan kebangkitan Yesus, jasad kita ditebuskan. Maka umat Tuhan dapat melakukan perkara-perkara yang memuliakan Tuhan. Tuhan melihat kebenaran Yesus dalam kita. mat Kristian dapat didedikasikan dalam perkerjaan Tuhan serta kemuliaan Tuhan.

8. Kuasa Roh Kudus serta Kebangkitan.
Kita akan mengalami process pengudusan atau penyuciaan. Process ini adalah dalam menjadi umat Kristian itu lebih taat dan patuh akan perintah Tuhan. Dan lebih dari itu, fikiran, kerja kita, tubuh kita , kasih kita hanyalah untuk kemuliaanNya. Process ini adalah untuk sepanjang hayat. Sikap yang tidak baik kita itu akan beransur menjadi baik. Perubahaan ini bukanlah dalam satu malam tetapi hari demi hari umat Kristian akan berubah kepada yang baik.

9. Pengampunan dosa.
Sebelum Yesus mati, beliau berkata "Tetelestai". Perkataan ini dalam bahasa Yunani yang bermaksud "Sudahlah selesai". Dalam dunia perniagaan, bill anda telah dijelaskan sepenuhnya. Kebangkitan Yesus dari mautNya adalah resit yang dijelaskan sepenuhnya bagi dosa manusia. Kebenarannya dosa manusia tidak dapat menyimpan Yesus dalam kubur. Bukti untuk dosa-dosa umat manusia dijelaskan dan diampunkan.
Oleh itu manusia kenalah saling bermaafan sebagaimana Yesus mengampuni dosa kita melalui mautnya. Tiada dosa yang durjana yang kita tidak boleh maafkan termasuklah sendiri. Walaupun begitu manusia tidak boleh leka dengan mengulangi dosa-dosanya.

Kesimpulannya, kebangkitan Yesus membawa penghidupan daru dalam perhubungan antara manusia dengan Tuhan, sesama sendiri, pengampunan dosa, masa depan, dunia falsafah serta dunia. Dunia yang mati ini kini mempunyai hidup baru melalui kebangkitan Yesus.

Dia Hidup...Dia Hidup... Yesus Hidup Dalamku. Dunia ini bukan ku lagi tapi milik Yesus

Sunday, March 27, 2005

Blessed Easter

Kebaktian mengucapkan Selamat Hari Easter

Yesus Bangkit... Dia Bangkit .... Dia hidup di dalam kita



"Hai maut di manakah kemenanganmu? Hai maut, di manakah sengatmu?" (1 Korintus 15:55)

Sistem keseluruhan Kristiani adalah berdasarkan pada kebenaran bahawa Yesus Kristus yang telah bangkit dari kematiannya. Lagu himne kebangkitan "Kristus Bangkit! Soraklah" atau dalam bahasa Inggerisnya, "Christ the Lord is Risen Today" telah menjadi satu himne yang popular semasa hari Easter. Alangkah sedihnya jika gereja-gerja tidak menyanyi himne kerana himne ini sangat kaya dengan pujian syukur pada kebangkitan Yesus.

Himne ini dikaryakan oleh Charles Wesley pada tahun 1738 di Aldersgate Hall, London. Himne ini dinyanyikan pada suatu servis pertama di Wesleyan Chapel, London.

Kristus bangkit! Soraklah: Haleluya!
Bumi, sorga bergema: Haleluya!
Berbalasan bersyukur: Haleluya!
Muliakan Tuhanmu! Haleluya!

Karya kasihNya genap, Haleluya!
kemenanganNya tetap; Haleluya!
Surya s'lamat jadi t'rang, Haleluya!
takkan lagi terbenam. Haleluya!

Kuasa kubur menyerah, Haleluya!
dan neraka takluklah; Haleluya!
Kristus jaya atas maut, Haleluya!
dan terbukalah Firdaus. Haleluya!

Hidup Raja mulia: Haleluya!
kita s'lamat olehNya. Haleluya!
Maut, dimana jayamu? Haleluya!
Kubur, mana kuasamu? Haleluya!

Hai tinggalkan maut kelam; Haleluya!
ikut Dia yang menang! Haleluya!
Bangkitlah, manusia, Haleluya!
dalam kebangkitanNya! Haleluya!

Raja agung, t'rimalah, Haleluya!
sorak puji semesta! Haleluya!
Hormat kami bergema: Haleluya!
Kaulah Hidup yang baka. Haleluya!

Friday, March 25, 2005

Jejak Minggu Kudus


" ... dan tanpa penumpahan darah tidak ada pengampunan." (Ibrani 9:22)

Dihapuskan dosaku
hanya oleh darah Yesus;
aku pulih dan sembuh
hanya oleh darah Yesus.

Refrein:
O, darah Tuhanku,
sumber pembasuhku!
Sucilah hidupku
hanya oleh darah Yesus.

Pengampunan dosaku
hanya oleh darah Yesus;
penyucian hidupku
hanya oleh darah Yesus.

Pendamaian bagiku
hanya oleh darah Yesus;
bukan oleh amalku;
hanya oleh darah Yesus.

Damai dan harapanku
hanya oleh darah Yesus;
Allah membenarkanku
hanya oleh darah Yesus.

Thursday, March 24, 2005

Book Review : The Lord's Table


These meditations were written as a help to the right observance of the Lord's Supper. They are designed for use not onlyon Communion Sunday but for private use each day of the week preceeding and the week following. A nourishment for hungering spirit.
Price RM 7.00
.

Jejak Minggu Kudus

Perjamuan Kudus



Sehari sebelum Yesus disalibkan, orang-orang Yahudi bersiap sedia menyambut kedatangan hari Paskah dimana Tuhan berkuasa membawa keluar orang-orang ini kelaur dari tanah Mesir setelah 400 tahun lamanya dijadikan hamba dan dizalimi.

Tuhan berfirman untuk menyembelih seeokor domba dan darahnya disapukan pada pintu agar bila malaikut maut melaluinya anak sulung, serta binatangnya tidak akan mati kerana melihat darah domba itu.


Sebagaimana pentingnya maksud Paskah, Yesus Kristus telah dan hanya Dialah dapat memenuhi penting dan maksudnya. Sewaktu perayaan Paskah ini, Yesus mengadakan Perjamuan Kudus. Beliau mengangkat cawan ketiga, yang disebut Cawan Keberkatan atau Eucharistic Cup sambil bersyukur, berkata, "Minumlah, kamu semua, dari cawan ini. Sebab inilah darah-Ku, darah perjanjian, yang ditumpahkan bagi banyak orang untuk pengampunan dosa." Inilah Darah Perjanjian Baru yang difahami oleh pengikut-pengikutNya setelah kebangkitan Yesus. Pengikut-pengikutNya memang faham benar darah perjanjian pada zaman Musa dimana orang-orang Israel dimateraikan Tuhan melalui darah domba yang disembelihkan itu. Sebagaimana darah domba itu memateraikan perjanjian antara Tuhan dengan orang-orang Israel yang taat dan percaya, begitulah dengan darah Yesus yang memateraikan Perjanjian Baru antara Tuhan dan orang-orang yang berdosa tetapi bertaubat dan percaya sepenuhnya pada Yesus . Ibrani 9:13-14 berkata , "Sebab, jika darah domba jantan dan darah lembu jantan dan percikan abu lembu muda menguduskan mereka yang najis, sehingga mereka disucikan secara lahiriah, betapa lebihnya darah Kristus, yang oleh Roh yang kekal telah mempersembahkan diri-Nya sendiri kepada Allah sebagai persembahan yang tak bercacat, akan menyucikan hati nurani kita dari perbuatan-perbuatan yang sia-sia, supaya kita dapat beribadah kepada Allah yang hidup."



Oleh itu bila kita mengadakan perjamuan kudus, hendaklah kita selalu ingat dan jangan lupa akan darah Yesus yang mengalir di atas salib demi menebuskan kita dari kuasa dosa. Hanya dengan menerima dan percaya sahaja kita akan menerima keberkatan dan diterima oleh Tuhan.


Jejak Minggu Kudus

Nak Jadi PengikutKu?




Ini ialah permandangan depan di dalam Gereja Caulfield Presbyterian Church di Melbourne.

Ayat ini menjadi turutan bagi jemaat gereja ini. Berkata pengetua gereja itu, mereka tidak memandang pada banyak bilangan jemaat tetapi ingin memperkuat jemaat yang sedia ada dalam iman, firman Tuhan serta kasih sayang. Ikatan umat-umat Kristian dilihat jelas dalam kehidupan mereka seharian, berkongsi makanan selepas servis dan juga mereka akan bersama-sama dalam melakukan kerja-kerja amal dan juga aktiviti luaran contohnya kem gereja.

Saya pernah bersama-sama dengan mereka sewaktu saya belajar dulu dan mendapati kasih yang diberi membuat saya ingin menjadi ahli jemaat gereja itu.

Teladan Yesus yang ditunjukkan dalam membasuh kaki pengikutNya membawa kita dalam konteks pelayanan orang lain. Ini melibatkan kita dalam sifat tidak mementingkan diri sendiri dan mengasihi orang seperti sendiri.

Kasih kita merangkumi untuk semua orang baik Kristian atau tidak. Konteks ini mengatakan kasih terhadap orang Kristian diutamakan kerana umat Kristian adalah sekeluarga. Ini juga tidak bermaksud orang bukan Kristian dianak tirikan. Sesungguhnya semua manusia adalah amat berharga dan itu sebabnya Yesus berkorban untuk mereka.

Kasih mengasihi adalah perintah Yesus yang diberikan kepada pengikutnya. Dilihat dalam Perjanjian Lama, Tuhan Allah sewaktu memberikan sepuluh rukun, bahagian pertama mengenai kasih kepada Tuhan dan bahagian kedua kasih sesama sendiri. Jelas kasih pada Tuhan dan orang lain merupakan titik pusat dalam Kristiani.

Wednesday, March 23, 2005

Jejak Minggu Kudus

Raja yang melayani



Refleksi : Melayani walau dalam apa jua keadaan

Filipi 2: 5-11 "Hendaklah kalian berjiwa seperti Yesus Kristus: Pada dasarnya Ia sama dengan Allah, tetapi Ia tidak merasa bahwa keadaan-Nya yang ilahi itu harus dipertahankan-Nya. Sebaliknya, Ia melepaskan semuanya lalu menjadi sama seperti seorang hamba. Ia menjadi seperti manusia, dan nampak hidup seperti manusia. Ia merendahkan diri, dan hidup dengan taat kepada Allah sampai mati--yaitu mati disalib. Sebab itulah Allah mengangkat Dia setinggi-tingginya, serta memberikan kepada-Nya kekuasaan yang lebih besar daripada segala kekuasaan yang lain. Maka untuk menghormati Yesus, semua makhluk yang di surga, dan yang di bumi, serta yang di bawah bumi, akan menyembah Dia. Mereka semuanya akan mengaku bahwa Yesus Kristuslah Tuhan; dengan demikian Allah Bapa dimuliakan."

Melihat gambar di atas, Yesus setelah makan bersama pengikutnya, dia menanggalkan jubahNya dang mengikat pada pinggangNya. Dia menuangkan air ke dalam besen, membasuh kaki pengkutNya dan mengeringkan menggunakan jubahNya yang terikat pada penggangNya.

Yesus tahu waktuNya sudah sampai banyak yang terfikirnya akan keseksaan yang bakal dilaluiNya itu.

Kebiasaanya, sebelum memasuki ke dalam rumah, kaki-kaki kenalah dibasuh kerana kotor dengan pasir. Waktu itu, tiada orang gaji yang berbuat demikian maka mereka masuk terus untuk bermakan. Mereka mungkin tertunggu sesama sendiri, siapakah yang akan membasuhkan kaki mereka itu. Melihat keadaan ego mereka itu, maka ketua mereka, Yesus sendiri bangun dan membasuhkan kaki-kaki mereka

Aksi dimana Yesus menanggalkan jubahNya dan mengikatkan pada pinggang itu ialah Yesus merendahkan diriNya dari posisiNya sebagai ketua untuk melayani pengikutNya. Ia jelas seperti yang tertera dalam buku Filipi. Walaupun kedudukan Yesus sebagai Tuan mereka, Dia merendahkan diriNya.

Kesimpulannya :

Yesus tahu yang Dia akan dizalimi dan dibunuh. Apapun terfikirnya, beliau masih dapat berjamaah denga pengikut dan lebih dari itu menunjukkan teladan beliau sebagai Raja yang melayani. Dalam keegoan manusia yang mementingkan diri sendiri, beliau menunduk (bukan menyembah) dan membasuhkan kaki mereka. Kasih sayang Yesus memalukan serta meluputkan keegoan manusia. Kehadiran kejahatan (pengkhianatan) tidak menghentikan Yesus dari melayani pengikutNya.

Prinsipnya : Dalam apa jua keadaan, kaya, miskin, sederhana, sihat, sakit dan sebagainya, umat Tuhan boleh melayani sesama sendiri.

Monday, March 21, 2005

Jejak Minggu Kudus 3

Rumah-Ku ... rumah doa bagi segala bangsa



Yesus memasuki ke dalam bait Tuhan bersama-sama dengan pengikutNya. Beliau memasukki dan berasa marah melihat keadaan dalam Bait Tuhan yang tidak menyenangkan. Beliau menghalau pedagang-pedagang yang mengambil kesempatan untuk menipu dan tidak menghiraukan orang-orang yang ingin berdoa. Yesus berseru "RumahKu adalah tempat untuk berdoa, tetapi engkau menjadikannya tempat penyembunyian pencuri-pencuri".

Orang-orang yang datang jauh tanpa membawa binatang korban diambil kesempatan dengan pertukaran duit asing. Dengan ini pedagang ini memperolehi keuntungan dengan mengenakan bunga yang tinggi.

Kawasan pedagang-pedagang adalah kawasan di mana orang-orang bukan Yahudi yang menganuti ajaran Judaism. Disinilah kawasan yang mereka boleh melakukan sembahyang serta doa. Pegawai-pegawai bait Tuhan itu yang membenarkan pedagang-pedagang berniaga di kawasan sembahyang itu sengaja tidak mahu orang-orang bukan Yahudi untuk bersembahyang. Ini bertentangan dengan ajaran yang tertulis dalam Perjanjian Lama.

Yesaya 56:6-7 tertulis, "Dan orang-orang asing yang menggabungkan diri kepada TUHAN untuk melayani Dia, untuk mengasihi nama TUHAN dan untuk menjadi hamba-hamba-Nya, semuanya yang memelihara hari Sabat dan tidak menajiskannya, dan yang berpegang kepada perjanjian-Ku, mereka akan Kubawa ke gunung-Ku yang kudus dan akan Kuberi kesukaan di rumah doa-Ku. Aku akan berkenan kepada korban-korban bakaran dan korban-korban sembelihan mereka yang dipersembahkan di atas mezbah-Ku, sebab rumah-Ku akan disebut rumah doa bagi segala bangsa."

Jelas di sini Tuhan menginginkan rumahNya menjadi doa bagi orang-orang yang berdosa juga. Baik dia itu penjahat, penzina dan juga yang bukan agama Kristian. Tuhan yang mencipta manusia mendengar rintihan dan juga pujian dari manusia. Rumah Tuhan haruslah dijadikan tempat untuk mengadu, meluahkan isi hat. Umat Kristian haruslah menjadi tempat Tuhan itu tempat yang penuh dengan kasih sayang bukan sahaja untuk umat Kristian itu sendiri, untuk juga yang bukan agam Kristian. Kita kena mengalukan orang-orang yang terbiar seperti penagih dadah, pelacur, orang yang dizalimi. Begitu juga rumah Tuhan bukanlah untuk satu bangsa itu sahaja malah untuk segala bangsa.

Dengan ini, umat Kristian kenalah menerima orang-orang tidak kira latar belakangnya, darjatnya, warna kulitnya, negaranya dan sebagainya kerana sesungguhnya semua manusia , kehidupan adalah sangat berharga dalam mata Tuhan

Sunday, March 20, 2005

Jejak Minggu Kudus 2

Lihat, Rajamu datang kepadamu


Bersorak-soraklah dengan nyaring, hai puteri Sion, bersorak-sorailah, hai puteri Yerusalem! Lihat, rajamu datang kepadamu; ia adil dan jaya. Ia lemah lembut dan mengendarai seekor keledai, seekor keledai beban yang muda. (TB Zakaria 9:9)

Inilah nubuat yang dituliskan oleh nabi Zakaria, 500 tahun dahulu sebelum kelahiran Kristus, bahawa kedatangan Raja Israel ke tanah Jerusalem. Kemasukkan Yesus ke tanah Yerusalem memang memenangkan hati-hati orang Israel pada ketika itu menunggu kedatangan Juruselamat yang akan membebaskan mereka dari pemerintahan orang bukan Yahudi (Rom). Yesus yang datang dengan menduduki atas keldai yang muda (rasa rendah) bukanlah untuk dimuliakan atau memuliakan tanah air Israel. Dia bukanlah datang untuk ditabalkan menjadi Raja tetapi menjadi tebusan untuk orang ramai.

Sudah pasti orang-orang ini kecewa. Yesus memang tahu, bahawa orang yang bersorak-sorai ini akan menyumpahnya untuk mati. Inilah tujuan Yesus. Sebelum Dia dimuliakan, Dia akan dizalimi dan dibunuh.

Seruan orang ramai, "Hosana (selamat sekarang) bagi Anak Daud, diberkatilah Dia yang datang dalam nama Tuhan, hosana di tempat yang mahatinggi!". Seruan ini bukanlah untuk tujuan Yesus menyelamatkan jiwa mereka, tetapi hanya untuk menyelamatkan bangsa mereka sahaja, Israel.

Renungan buat kita ialah adakah kita mempunyai pengharapan yang palsu atau suatu pengharapan yang tidak diredaiNya. Kalau kita lalai, kita hanya memenuhkan kehendak sendiri, mementingkan diri sendiri, hanya berdoa agar Tuhan memberikan kesenangan sahaja dalam kerja. Semoga Tuhan kita yang duduki atas keldai muda, Tuhan segala tuhan, Raja yang Agung akan membebaskan kita dari sifat yang mementingkan diri sendiri.

Kesimpulannya : Sebagaimana Raja yang penuh kemuliaan datang ke bumi ini dengan sifat rasa rendah dirinya, membebaskan kita dari kuasa maut dan dosa, haruslah kita mencontohiNya dengan pergi dan melayani mereka yang masih belum mengenaliNya. Marilah kita mengasihiNya dan melayaniNya.

Hari ini adalah Minggu Pelam (Palm Sunday). Kita memperingati hari ini di mana Yesus menjejaki ke dalam Yerusalem untuk penebusan umat manusia. Saya ini berkongsi himne yang ditulis oleh Bishop The­o­dulph of Or­le­ans pada tahun Masihi 820. Himne ini ditulis dalam bahasa Latin yang bertajuk "Glor­ia, laus, et hon­or". Himne Latin ini diterjemahkan dalam bahasa Inggeris, "All glory, laud and honor" oleh John M Neale.

All Glory, Laud and Honor

Refrain

All glory, laud and honor,
To Thee, Redeemer, King,
To Whom the lips of children
Made sweet hosannas ring.

Thou art the King of Israel,
Thou David’s royal Son,
Who in the Lord’s Name comest,
The King and Bless├Ęd One.

Refrain

The company of angels
Are praising Thee on High,
And mortal men and all things
Created make reply.

Refrain

The people of the Hebrews
With palms before Thee went;
Our prayer and praise and anthems
Before Thee we present.

Refrain

To Thee, before Thy passion,
They sang their hymns of praise;
To Thee, now high exalted,
Our melody we raise.

Refrain

Thou didst accept their praises;
Accept the prayers we bring,
Who in all good delightest,
Thou good and gracious King.

Refrain

Saturday, March 19, 2005

Jejak Minggu Kudus 1

Rintihan Yesus

"Akulah kebangkitan dan hidup; barangsiapa percaya kepada-Ku, ia akan hidup walaupun ia sudah mati, dan setiap orang yang hidup dan yang percaya kepada-Ku, tidak akan mati selama-lamanya." ... "Maka menangislah Yesus." (TB Yohanes 11:25-26; 35)

Sekian lama, dah tiga tahun, pengikut-pengikut serta sahabat Yesus mengiringiNya sambil mendengar sabdaNya, mereka juga melihat mukjizat Tuhan. Orang yang berpenyakit disembuhkanNya, orang yang mati dihidupkan kembali serta mempunyai kuasa atas alam semesta serta mengusir orang yang dirasuk iblis. Ajaran-ajaran telah disampaikanNya dengan penuh kuasa. Tidak ada orang dalam sejarah Israel mempunyai seorang guru atau rabbi yang dapat berkhutbah dengan penuh kuasa.

Ada yang hanya menerimaNya hanya sebagai seorang nabi, guru dan orang alim. Petrus mengakuiNya sebagai Anak Tuhan. Apakah pandangan anda? Dia seorang biasa sahaja atau lebih dari itu?

Yesus merasai rintihan manusia bila adanya kematian atau kehilangan orang yang disayangi. Kematiaan Lazarus bukanlah di luar pengetahuanNya malah Dia boleh membawa Lazarus hidup kembali. Dialah Tuhan.

Martha percaya pada hari kebangkitan (pada masa depan) di mana abangnya boleh hidup kembali. Malah dia juga percaya Yesus dapat menyembuhnya kalaulah Yesus datang lebih awal sebelum kematiaan Lazarus. Martha percaya pada kekuasaan Tuhan walaupun Yesus memberitahunya yang Lazarus akan hidup kembali. Martha mungkin tertanya-tanya kenapakah Lazarus dapat dihidupkan wahalnya dia telah mati dan dikuburkan. Badannya dah reput.

Iman kita serupa juga dengan Martha. Walaupun kita percaya pada Tuhan secara hypothetically, dan janjiNya - tetapi pada jangka masa yang panjang. Kita mungkin precaya Tuhan akan melakukan sesuatu jika diberikan tempoh masa panjang. Selalunya kita sangsi yang Tuhan dengan kuasaNya akan melakukan sesuatu perkara sekarang. Tuhan dapat melakukan segala perkara dari dulu, sekarang dan juga pada masa akan datang jika itu kehendakNya.

Yesus menangis melihat iman mereka yang mengikutiNya sekian lama. Adakah manusia sering lupa apa yang diberkatiNya. Adakah manusia sangsi akan kuasaNya? Pengikut-pengikutnya serta sahabatNya masih tidak nampak lagi bahawa Anak Tuhan berkuasa dalam hidup manusia. Kini dia dalam perjalanannya ke Yerusalem di mana Dia akan mengubah sejarah manusia.

Yesus menangis juga kerana dosa manusia yang membawa maut serta pemisahan manusia dari Tuhan. Dia dapat melihat salib dan kuburNya serta sengsara yang akan ditimpaNya demi membawa manusia kembali pada Tuhan. Demi kasihNya pada dunia ini, dia tetap mengharungi Jalan Sengsara (Via Dolorosa).

Lazarus dibangkitkan secara fizikal. Ada yang memuji Tuhan dan ada yang melaporkan perkara ini pada orang Farisi yang sudah lama ingin bunuh Yesus.

Semoga kita percaya pada kekuasaan Tuhan yang tidak mengenal batasannyadari segi masa.

Wednesday, March 09, 2005

Walk - walk look for food

A bit different on this blog...like promoting for a brother who has just began his job as a cook.

If you are from Ipoh or those who have been there would not miss the famous chicken & shrimp noodles. This brother, Jasper Neow from CDPC also from Ipoh has just started this business at Puchong. Leaving his previous job in IT now venturing into food business.

This business was started by his dad, the famous at Thean Chun Restaurant at Ipoh. His dad has hand over his skill to Jasper and now he started his own business at Puchong. The name of this shop is Baywatch Corner Restaurant. Located opposite of Giant hypermarket, the corner lot of shop lot.

Me and faith@work cellgroup visited this shop on the first day. About 11 of us went there and makan the delicious chicken noodle. I would recommend you there if you passed Puchong.

Hmmmm seeeddaaapppppnya (delicious....)




Jasper is a new believer in Christ. He was married last year December. A man with passion not only to his wife but also food. Thus now he ventured to this business making the fame of Ipoh Chicken , Shrimp Noodles. He learnt from his dad back in Ipoh and would like KL people to have the taste of good chicken and shrimp noodle. Truly on the first day itself, besides us went there to eat, he received many customers.



Aha... Jasper making noodles for his customers

Alas now Jasper getting some feedbacks from us ...

Well done... from his customers. We did give some feedbacks to him. May the Lord continue to bless him and his wife plus coming baby both in their spiritual life and jobs that they glorify God.

Please be a customer there and you will be serve with good chicken and shrimp noodle. The address to his stall is :
Tauke Jasper Neow Chee Heng
Baywatch Corner Restaurant
31, Jln Puteri 2/5, Bandar Puteri Puchong
47100 Puchong, Selangor
Tel : 03-80619522
H/P : 012-518 9365
Map / Direction to his shop :

This is how the shop looks like at the front entrance :