Wednesday, January 05, 2005

Majulah askar Kristian


Lagu himnal "Maju askar Kristus" atau "Onward Christian Soldiers" tidak asing bagi kita malah menjadi lagu / himne kegemaran orang ramai". Saya pun carilah apakah cerita disebalik lagu ini.

Himne ini dicipta untuk kanak-kanak yang pada waktu itu merayakan Whitmonday. Pada hari itu, semua kanak-kanak yang menyertai perbarisan yang berjalan di desa, membawa salib dan panji-panji serta menyanyi himne. Pendita Sabine Baring-Gould ingin memberikan satu semngat baru kepada kanak-kanak ini yang menyertai perbarisan. Dalam masa 15 minit, beliau menghasilkan suatu himne pada masa itu dipanggil "Lagu untuk perarakan dengan salib dan panji-panji". Selepas itu nama lagu diubah menjadi "Maju askar Kristian".

Lagu ini menyedarkan saya betapa pentingnya tugas serta tanggungjawab sebagai seorang Kristian. Nyata dalam hidup, kita dicabar dengan keinginan mengejar perkara-perkara duniawi. Ia juga mengingatkan saya bahawa perjuangan kita masih belum berakhir dan banyak lagi perlu dilakukan. Ya kuasa gelap dan kejahatan sememangnya hendak melekakan saya dengan perkara-perkara duniawi. Semoga Yesus menjadi prioriti serta fokus pertama dalam hidup.

Dalam hidup kita, kita diberi 84,400 saat peluang keemasan. Bagaimana kita dapat menggunakan peluang ini untuk memuliakan nama Yesus. Kita boleh melayani Yesus mengikut bakat yang diberikan Tuhan kepadanya. Kita sebagai anak-anak Tuhan diberikan kuasa untuk menginjil. Baik dalam pelayanan sepenuh masa atau dalam tempat kerja, kita boleh memberi perubahan dalam hidup orang yang tidak kenal Yesus. Apabila kita menginjil, bukankah Roh Kudus yang bekerja secara aktif dalam kita? Renungilah sifat rasul Paulus yang tertulis dalam Kisah Rasul-Rasul 17:16-17, "Sementara Paulus menunggu Silas dan Timotius di Atena, hatinya sedih melihat kota itu penuh dengan berhala-berhala. Oleh sebab itu di rumah ibadat, Paulus bertukar fikiran dengan orang-orang Yahudi dan orang-orang lainnya yang menyembah Allah di situ. Begitu juga di pasar-pasar setiap hari ia bertukar fikiran dengan setiap orang yang berada di situ." Paulus menasihati Timotius dalam 2 Timotius 4:2, "Beritakanlah firman, siap sedia baik atau tidak baik waktunya, nyatakanlah apa yang salah, tegurlah dan nasihatilah dengan segala kesabaran dan pengajaran." Dalam kedua-dua ayat ini, kita melihat azam Paulus yang sentiasa bersedia dalam setiap waktu untuk memberitakan firman Tuhan

Marilah saudara dan saudari, dengan satu iman dan satu pengharapan, kita melakukan kerja-kerja untuk Tuhan. Kita melengkapkan diri dengan firman Tuhan. Belajarlah firman dengan sabar. Renungilah apa yang dikatakan dalam AlKitab. Kedua kita kenalah berinteraksi dengan orang lain, dengan jiran kita. Sebagaimana Yesus berinteraksi denagn murid-muridnya serta denagn orang-orang yang berdosa, kita yang telah diselamatkan dari kemurkaan Tuhan haruslah mengasihani yang lain agar mereka dapat melihat Yesus dalam hidup kita. Inilah seruan untuk umat Kristian agar meneliti sama ada tingkah lakunya memuliakan Tuhan atau sebaliknya. Marilah berinteraksi dengan orang-orang yang tidak seiman, tidak sebangsa serta sama kulit dengan kita. Dengan ini kita dapat belajar budaya orang lain. Sesuai dengan itu, kita dapat menginjil mengikut kebudayaan masing-masing agar mesej Yesus dapat diterapkan.

Semoga kita mengangkat salib kita serta panji-panji untuk hormat, kemuliaan bagi Raja kita. Marilah kita berarak serta memberitakan firman sampai Dia datang!



Himne : Maju Askar Kristian

Click here to listen midi

Maju, askar Kristus, lawan kuasa g'lap!
Ikut salib Yesus, sungguh dan tetap!
Rajamu sendiri jalan di depan;
majulah, iringi panji cemerlang!

Ref:
Maju, askar Kristus, lawan kuasa g'lap!
Ikut salib Yesus, sungguh dan tetap!

Saat dianjungkan panji Penebus,
kuasa Iblis mundur, dikalahkan t'rus.
Goncangkanlah neraka, kar'na mendengar
sorak-soraianmu nyaring menggegar.

Bagai laskar jaya G'reja maju t'rus
di jejak teladan saksi yang kudus.
Kita satu tubuh yang kudus dan am;
satu pengharapan, satu pun iman.

Kuasa duniawi timbul tenggelam,
tapi G'reja Kristus takkan terbenam!
Alam maut tak sanggup menjatuhkannya;
Kristus memenuhi isi janjiNya.

Kar'na itu, maju! Ikut salib t'rus,
turutlah memuji Raja Penebus:
"Hormat, kemuliaan, Tuhan, t'rimalah!"
Insan dan malaikat sujud menyembah.


Syair: Onward, Christian Soldiers, Sabine Baring-Gould 1864,
terj. Yamuger 1975
Lagu: Arthur Seymour Sullivan 1871

1 comment:

jacksons said...

David, onward we go!